Oleh: dibays | 13, Desember 2008

Khutbah Idul Adha 1429 H

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

cover-web

KH Ahmad Musyafa

Dibacakan pada khutbah Idul Adha 1429 H di Pelataran Parkir Graha Widya Wisuda (GWW) IPB

Marilah kita tingkatkan iman dan takwa kita kepada Allah SWT dengan sepenuhnya patuh dan tunduk kepadaNya serta melaksanakan seluruh perintah dan menjauhi segala laranganNya. Karena dengan takwa insya Allah kita akan mendapatkan kebahagiaan di dunia dan di akhirat.

Kaum muslimin rahimakumullah

Banyak saudara-saudara kita di tahun lalu masih bersama kita malaksanakan shalat idul adha di tempat ini, tetapi pada hari ini mereka telah tiada, dipanggil oleh Allah SWT mendahului kita semua. Oleh karena itu pada hari ini kita bersyukur kepada Allah SWT atas sisa umur yang telah diberikan kepada kita, serta atas segala nikmat dan karunianya, terutama nikmat iman dan islam. Sehingga pada hari ini pula kita dalam keadaan sehat wal’afiat, aman, tentram, dan sejahtera, sehingga kita dapat melaksanakan shalat ‘idul adha.

Kaum muslimin rahimakumullah

Kira-kira sejak tahun ke-2 Hijriyah, sholat ,idul adha maupun idul fitri dilaksanakan oleh Rasulullah SAW. Alhamdulillah sampai hari ini pula seluruh umat Islam melaksanakan anjuran tersebut. Hal ini dilaksanakan arena membawa kemaslahatan yang besar, yaitu dengan adanya persatuan dan kesatuan seluruh umat islam di dunia, dimana mereka tegak bersatu di belakang imam untuk melaksanakan sholat idul adha ini, menunjukan bahwa shalat shalat hari raya idul adha merupakan sarana pemersatu. Disamping itu, adanya rasa solidaritas dan kasih sayang diantara umat islam terutama bagi mereka yang mampu melaksanakan memotong hewan qurban, karena mereka dapat membantu menghilangkan rasa lapar yang dialami oleh saudara-saudaranya yang fakir miskin. Dalam hal ini Allah SWT berfirman:

“ Makanlah olehmu sekalian dari daging qurban itu dan berilah makan sebagian orang-orang yang sangat membutuhkan dan orang yang sangat faqir.” (QS Al Hajj : 28)

Kaum muslimin rahimakumullah

Adapun sejarah diadakannya ‘id, baik ‘idull fitri maupun ‘idul adha, sebelum keduanya dijadikan hari besar umat islam adalah sebagai berikut. Setelah terjadinya hijrah, yaitu waktu nabi Muhamma SAW datang ke Madinah, beliau melihat sahabat Anshor merayakan kedua hari yang oleh orang arab dinamakan sebagai hari Neiruz dan Mihrojan.

Kemudian Nabi bertanya : “Apakah kedua hari itu?” mereka menjawab “Kami jaman jahiliyah bersenang-senang di kedua hari itu.” Maka Rasulullah SAW bersabda “Sungguh Allah SWT telah menggantikan kedua hari itu untuk kalian semua yang lebih baik, yakni ‘Idul fitri dan ‘idul adha.”

Memperhatikan penggantian dan penetapan hari tersebut, dapatlah dimengerti bahwa islam datang tidaklah lantas merobek-robek dan membasmi kebiasaan-kebiasaan yang sudah ada. Akan teapi memperbaiki, mengamandemen, dan menyesuaikan dengan ajaran-ajaran islam. Mana yang bertentangan dihapus dan mana yang tidak ditetapkan berlakunya. Hal ini terlihat juga dalam ibadah seperti haji, puasa, dan lail-lain, maupun dalam masalah muamala seperti jual beli, sewa-menyewa, pegadaian, dan sebagainya.

Kaum muslimin rahimakumullah

Hari raya qurban atau hari raya ‘idul adha adalah hari yang penting bagi umat islam. Mengapa demikian? Karena ‘idul adha merupakan hari puncak perjuanagn jihad nabi Ibrahim as dalam melaksanakan perintah Allah SWTyang terberat, yaitu perintah untuk menyembelih putranya nabi Ismail as. Oleh karena itu, nabi Ibrahim as diberi gelar khalilullah sebagai kekasih Allah; kesayangan Allah; orang yang paling disayang; paling dicintai dan paling dekat dengan Allah, sehingga para penghuni langit protes “layakkah seorag Ibrahim yang merupakan manusia biasa diberi gelar khalilullah?” maka semua itu telah dibuktikan oleh nabi Ibrahim as pada hari yang kita rayakan bersama, yaitu ‘idul adha. Beliau berani mengorbankan apa saja, bahkan untuk menyembelih puteranya sendiri demi printah dan mengharap ridha Allah SWT. Oleh karena itu, sebagai umat nabi Muhammad SAW diperintahkan oleh Allah untuk selalu mengikuti jejak perjuangan beliau. Dalam hal ini Allah SWT berfirman:

Katakanlah: “Benarlah (apa yang difirmankan) Allah”. Maka ikutilah agama Ibrahim yang lurus, dan bukanlah dia termasuk orang-orang yang musyrik. (QS Ali Imran 95)

Kaum muslimin rahimakumullah

Mengapa kita umat islam diperintah oleh Allah SWT untuk mengikuti dan mencontoh nabi Ibrahim as? Karena beliau adalah seorang imam, pemimpinj besar, seorang bapak dari para nabi, yang semua tindakan-tindakannya, semua perilakunya, perjuangannya, tarbiyahnya, penuh dengan nilai-nilai kemuliaan, penuh dengan suri tauladan, dan penuh dengan ketaatan. Beliau adalah seorang yang sepenuhnya taat kepada Allah SWT. Orang yang sangat sabar, santun, gigih, dan kokoh dalam pendiriannya. Seorang yang sangat pemberani dan selalu membela kebenaran dengan disertai kematangan dan kemampuan intelektual yang sempurna, sehingga berhasillah semua perjuangan nabi Ibrahim as dengan gilang-gemilang. Dalam hal ini Allah SWT berfirman:

Sesungguhnya Ibrahim adalah seorang imam yang dapat dijadikan teladan lagi patuh kepada Allah dan hanif. Dan sekali-kali bukanlah dia termasul orang-orang yang mempersekutukan (Tuhan), (lagi) yang mensyukuri nikmat-nikmat Allah, Allah telah memilihnya dan menunjukinya kepada jalan yang lurus. (QS An Nahl : 120-121) Baca Lanjutannya…

Oleh: dibays | 22, Oktober 2008

Alvo Pindah Frekuensi

Sobat Alvo, Alhamdulillah pada Tanggal 20 Oktober 2008 radio kesayangan Anda ALVO 107.4 FM berubah menjadi 106.4 FM
MENUJU FREKUENSI BARU,
ALVO SEMAKIN SERU!!!
Kalo bertandang ke IPB, sempatkan denger ALVO 106.4 FM
MOHON DO’ANYA. AGAR KITA DAPAT TERUS DAN TERUS BERTAHAN DAN BERKEMBANG.
saran dan kritik:
line sms : 0812 101 55455
line telpon : 0251 8423 780
email : alvofm@yahoo.co.id
[tema Syawal ini] MAKNAI PERUBAHAN, bersama MENUJU KEBAIKAN
Salam dari Segenap Kru Alvo fm
[Al Hurriyyah Voice]
Oleh: dibays | 6, September 2008

Beberapa Keutamaan Bulan Ramadhan

Segala puji bagi Allah; Tuhan semesta alam, salawat dan salam atas Rasulullah saw, beserta keluarga dan sahabatnya dan mereka-mereka yang mengikuti jejak langkahnya hingga hari kiamat.. selanjutnya..

Allah SWT berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمْ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

“Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kalian berpuasa, sebagiamana telah diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kalian menjadi orang yang bertaqwa”. (Al-Baqoroh:183)

Bahwa bulan Ramadhan merupakan bulan yang agung dan mulia, dan memiliki banyak keutamaan dan keistimewaan, mengandung di dalamnya kebaikan dari Allah SWT, pahala dan ganjaran yang berlipat bagi mereka yang ingin mencarinya. Dalam atsar disebutkan:

أَيُّهَا النَّاسُ، قَدْ أَظَلَّكُمْ شَهْرٌ عَظِيْمٌ، شَهْرٌ مُبَارَكٌ، شَهْرٌ فِيْهِ لَيْلَةٌ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ، جَعَلَ اللهُ صِيَامَهُ فَرِيْضَةٌ، وَقِيَامُ لَيْلِهِ تَطَوُّعًا، مَنْ تَقَرَّبَ فِيْهِ بِخَصْلَةٍ مِنَ الْخَيْرِ، كَانَ كَمَنْ أَدَّى فَرِيْضَةً فِيْمَا سِوَاهُ، وَمَنْ أَدَّى فِيْهِ فَرِيْضَةً كَانَ كَمَنْ أَدَّى سَبْعِيْنَ فَرِيْضَةً فِيْمَا سِوَاهُ، وَهُوَ شَهْرُ الصَّبْرِ، وَالصَّبْرُ ثَوَابُهُ الْجَنَّةَ، وَشَهْرُ الْمُوَاسَاةِ، وَشَهْرٌ يُزْدَادُ فِيْهِ رِزْقُ الْمُؤْمِنِ، مَنْ فَطَّرَ فِيْهِ صَائِمًا كَانَ مَغْفِرَةً لِذُنُوْبِهِ وَعِتْقُ رَقَبَتِهِ مِنَ النَّارِ، وَكَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِهِ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْتَقِصَ مِنْ أَجْرِهِ شَيْءٌ”، قَالُوا: لَيْسَ كُلُّنَا نَجِدُ مَا يُفْطِرُ الصَّائِمَ؟ فَقِيْلَ: يُعْطِي اللهُ هَذَا الثَّوَابَ مَنْ فَطَّرَ صَائِمًا عَلىَ تَمْرَةٍ، أَوْ شُرْبَةَ مَاءٍ، أَوْ مَذَقَةَ لَبَنٍ، وَهُوَ شَهْرٌ أَوَّلُهُ رَحْمَةٌ، وَأَوْسَطُهُ مَغْفِرَةٌ، وَآخِرُهُ عِتْقٌ مِنَ النَّارِ

Dari Salman Al-Farisi ra. berkata: “Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam berkhutbah pada hari terakhir bulan Sya’ban: Wahai manusia telah datang kepada kalian bulan yang agung, bulan penuh berkah, didalamnya ada malam yang lebih baik dari seribu bulan. Allah menjadikan puasanya wajib, dan qiyamul lailnya sunnah. Siapa yang mendekatkan diri dengan kebaikan, maka seperti mendekatkan diri dengan kewajiban di bulan yang lain. Siapa yang melaksanakan kewajiban, maka seperti melaksanakan 70 kewajiban di bulan lain. Ramadhan adalah bulan kesabaran, dan kesabaran balasannya adalah surga. Bulan solidaritas, dan bulan ditambahkan rizki orang beriman. Siapa yang memberi makan orang yang berpuasa, maka diampuni dosanya dan dibebaskan dari api neraka dan mendapatkan pahala seperti orang orang yang berpuasa tersebut tanpa dikurangi pahalanya sedikitpun ». kami berkata : »Wahai Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam Tidak semua kita dapat memberi makan orang yang berpuasa ? ». Rasul shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:” Allah memberi pahala kepada orang yang memberi buka puasa walaupun dengan satu biji kurma atau seteguk air atau susu. Ramadhan adalah bulan dimana awalnya rahmat, tengahnya maghfirah dan akhirnya pembebasan dari api neraka (HR Al-‘Uqaili, Ibnu Huzaimah, al-Baihaqi, al-Khatib dan al-Asbahani) Baca Lanjutannya…

Oleh: dibays | 8, Juli 2008

Do’a Al Qaradhawi

Di antara do’a yang dimunajatkan oleh Syaikh Dr. Yusuf Al Qaradhawi, Ketua Persatuan Ulama Muslimin Dunia :

“اللهم إني أسألك رحمة من عندك، تهدي بها قلبي، وتجمع بها أمري، وتلم بها شعثي، وترد بها غائبي، وترفع بها شاهدي، وتزكي بها عملي، وتلهمني بها رشدي، وترد بها ألفتي، وتعصمني بها من كل سوء،

“Ya Allah, saya memohon kepada-Mu, rahmat dari sisi-Mu. Dengan rahmat-Mu Engkau menerangi hatiku. Dengan rahmat-Mu Engkau mengumpulkan dan memudahkan urusanku. Dengan rahmat-Mu Engkau balikkan sesuatu yang tiada dariku. Dengan rahmat-Mu Engkau Angkat kesaksianku. Dengan rahmat-Mu Engkau sucikan amalku. Dengan rahmat-Mu Engkau ilhamkan kedewasaanku. Dengan rahmat-Mu Engkau kembalikan sesuatu yang hilang dariku. Dengan rahmat-Mu Engkau jaga aku dari segala keburukan.”

اللهم أعطني إيمانا ويقينا ليس بعده كفر، ورحمة أنال بها شرف كرامتك في الدنيا والآخرة، اللهم إني أسألك الفوز في القضاء، ونزل الشهداء، وعيش السعداء، والنصر على الأعداء.

“Ya Allah, karuniakan kepadaku keimanan dan keyakinan yang tidak ada kekufuran lagi setelahnya. Ya Allah karuniakan kepadaku rahmat, yang dengannya aku memperoleh kemulyaan-Mu, di dunia dan di akhirat. Ya Allah, saya mohon kepada-Mu keberhasilan dan keberuntungan dalam takdir. Predikat orang-orang syahid. Kehidupan yang bahagia. Dan pertolongan dalam menghadapi musuh.” Baca Lanjutannya…

Older Posts »

Kategori